Kunjungi Pertamina Geothermal Ulubelu Tanggamus, Gubernur Arinal Motivasi Petani Kopi sebagai Pilot Project KPB Sektor Perkebunan

0

Skalapost – Gubernur Lampung Arinal Djunaidi melakukan kunjungan kerja ke PT. Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Ulubelu sekaligus memberi motivasi petani kopi binaan perusahaan tersebut di Kecamatan Ulubelu, Kabupaten Tanggamus, Kamis (18/6/2020).

Petani kopi ini akan dijadikan proyek percontohan (pilot project) implementasi Kartu Petani Berjaya (KPB) di Sektor Perkebunan menyusul dijadikannya Kabupaten Tanggamus sebagai pilot project pengembangan komoditas kopi, lada dan peternakan.

Pada kunjungan di lokasi pertama, Gubernur Arinal mengunjungi Rumah Belajar Uji Mutu Kualitas Biji Kopi di Pekon Sukamaju, Kecamatan Ulubelu sekaligus berinteraksi dengan para petani.

Lokasi ini merupakan CSR Binaan PT. Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Ulubelu.

Kunjungan Gubernur Arinal tersebut turut didampingi Bupati Tanggamus Dewi Handajani dan General Manager PT. PGE Area Ulubelu Mawardi Agani.

Pada kesempatan itu, Gubernur Arinal memberi motivasi sekaligus membangkitkan semangat para petani kopi dan bersama-sama melakukan perubahan. Hal ini juga untuk membangkitkan ekonomi masyarakat.

“Karena saya Gubernur nya orang pertanian, jadi harus ada perubahan, saya menuntut kalian para petani untuk melakukan perubahan bersama,” ujar Gubernur Arinal.

Arinal juga mendorong agar petani di Kabupaten Tanggamus tidak hanya fokus terhadap komoditas kopi, tetapi juga komoditas lainnya seperti lada serta sektor peternakan.

Hal ini juga yang memicu Gubernur Arinal ingin menjadikan Kabupaten Tanggamus sebagai pilot project di Sektor Perkebunan.

“Wilayah ini cukup potensial di mana menurut saya bisa dikembangkan dan mempunyai daya dukung. Maka akan kita kembangkan agar pendapatan petani lebih meningkat, PAD meningkat dan pengusahanya untung,” katanya.

Apalagi disampaikan Arinal, ditambah dengan adanya program Kartu Petani Berjaya (KPB) nanti akan memberikan kesempatan untuk Kredit Usaha Rakyat (KUR) bagi para petani.

BACA JUGA:  Wakil Gubernur Lampung Buka Acara Bimbingan Teknis Program Smart Village

Program KPB ini nantinya juga akan membantu para petani di antaranya meningkatkan pendapatan petani menuju kesejahteraan, mengatasi kebutuhan sarana produksi dan pemasaran hasil.

“Ulubelu sudah saya putuskan menjadi pilot project di dalam pengembangan KPB di sektor perkebunan,” ujar Arinal.

Untuk itu, Arinal meminta dibangun sinergitas antara Pemerintah Provinsi Lampung bersama Pemerintah Kabupaten Tanggamus dan PT PGE Area Ulubelu serta pihak terkait lainnya untuk mewujudkan Rakyat Lampung Berjaya.

“Saya ingin membangun Lampung, untuk itu saya berharap ada partisipasi dalam mengembangkan Ulubelu untuk masa depan menuju Rakyat Lampung Berjaya,” katanya.

Pada kesempatan itu, Arinal juga menyebutkan Kabupaten Tanggamus juga akan melakukan sinergitas bersama Kabupaten Lampung Barat dengan membuka akses jalan Tanggamus-Lampung Barat.

“Kita ingin membuka akses jalan Tanggamus-Lampung Barat, mereka agar saling mengisi akan kelebihan kekurangan terhadap potensi yang dimiliki. Inilah konektivitas wilayah yang bisa menumbuhkan ekonomi,” katanya.

Sementara itu, Bupati Tanggamus Dewi Handajani menyampaikan kedatangan Gubenur Arinal akan membuat banyak program-program yang akan diberikan kepada Kabupaten Tanggamus.

“Terimakasih selama ini program-program kami sudah didukung oleh Pemerintah Provinsi Lampung dan mudah-mudahan dengan kehadiran Bapak Gubernur hari ini akan lebih banyak lagi Insyallah program-program yang akan diberikan,” ujar Bupati Dewi.

Dewi melanjutkan akan berkontribusi penuh dan mendukung dijadikannya Kabupaten Tanggamus sebagai pilot project dari pengembangan komoditas kopi, lada dan juga sektor peternakan.

“Semoga program ini dapat menghadirkan kesejahteraan bagi masyarakat Kabupaten Tanggamus dan mewujudkan Rakyat Lampung Berjaya,” katanya.

Menurut Dewi, ini dilakukan agar produksi para petani bisa meningkat dan Kabupaten Tanggamus tidak hanya dikenal dengan komoditi kopi saja.

“Tetapi juga dikenal dengan varian komoditi lainnya termasuk sektor peternakan,” ujarnya.(Adpim)

Facebook Comments